sudah lama aku tak menulis.
kenapa?

entah.
aku malas untuk bercerita.
terlalu panjang,
terlalu menyakitkan,
terlalu menampakkan kebodohan,
terlalu bahalol,
terlalu badigol,
terlalu betul,
terlalu “ha..itulah, kan kitorang dah cakap..”
terlalu buat aku rasa seperti separuh mati,
terlalu buat aku rasa benci pada diri sendiri.

mungkin hidup selalu diperolokkan oleh jelmaan-jelmaan kebahagian yang terang-terangan hanya menjelma membogelkan diri didepan mata.
mengkelabukan mata hati.

habis dikelambukan pemikiran logika.
habis ditutup sajikan semua.
padan dengan muka!

kekurangan pada aku itu aku akui.
maafkan aku untuk kesekian kali.

memang padan.
memang sesuai.
tapi, sampai bila harus padan dan sesuai?
sampai pagi?
sampai semua orang puas hati?
sampai kiamat datang membakar diri?

pergilah mati.
aku maseh punya banyak episod kehidupan untuk diharungi.

Advertisements

fikiran.kosong.ini

November 19, 2008

kala tiba malam.

kala bulan dilindung hujan.

kala lampu ditutup padam.

kala mata dipaksa pejam.

harap bawa aku jauh,
dari kehidupan yang menikam tubuh.

tuah.hati.kental.kayu

November 14, 2008

ibarat Hang Tuah yang setia pada Sultan Mansur Shah.

aku juga setia mendengar kata boss di tempat kerja aku.
mungkin sebab dia boss aku.
kalau aku yang boss, dah tentu dia yang patut dengar kata aku.
keseorangan dirumah besar ini buat aku mengantuk.
tv 21 inci tak banyak membantu.
tiada apa disini.
sunyi.
hujan dari tadi.
aku perlu pulang.
tapi boss aku tak benarkan.
membuang hari, katanya.

kerja dikejauhan ini sangat perlukan pengorbanan.

korban 1: buang sesi minum petang dan lepak diwaktu malam bersama rakan-rakan.
korban 2: buang sesi menonton di panggung wayang.
korban 3: buang sesi berehat ditepian pantai port dickson.
korban 4: buang sesi memongget dikelab malam
korban 5: buang sesi hari minggu untuk melihat kelibat gadis-gadis yang-oh-sungguh-seksi ditengah laman kota.
korban 6: buang sesi peluk cium dengan anak buah aku, layla kathija.
korban 7: buang sesi ke the curve, mid valley, atau one utama untuk meraikan kegairahan manusia membeli belah.
korban 8: buang sesi bersukan snuker bersama jorji.
korban 9: buang sesi menyorak pasukan bola kegemaran, juga bersama jorji.

dan korban paling besar yang terpaksa aku akur buat,

korban 10: buang sesi untuk bertemu dengan gadis-gadis yang perlukan bantuan untuk pulang ke rumah, atau ke tempat kerja, atau perlukan khidmat teman gelak ketawa kemana-mana.

10 aturcara hidup paling yang penting dalam kehidupan aku buat masa sekarang. aku tak minta lebih.

tak tidur malam, demam-demam, komitmen yang melampau; adalah salah satu sifat semulajadi yang aku ada untuk setiap kerja yang aku buat.

sama seperti Hang Tuah, tetap setia menurut perintah biar pernah difitnah sultan sendiri dan terus menerus berkhidmat bersama keris sakti hingga akhirnya membunuh teman kandung sendiri.

hidup tanpa pengorbanan ialah hidup tanpa hati dan perasaan.
hidup tanpa hati dan perasaan ialah hidup seperti tiang kayu.

tapi, kalau dah semua aku korbankan – tidakkah hidup aku sama seperti yang aku nyatakan?

hidup seperti tiang kayu.

dan, aku tak mahu sama sekali menjadi seperti Hang Tuah.

kembali.disini

November 11, 2008

wahai
semua

‘bidadari mimpi’,

aku
kembali.

lama
menanti
?
tapi
aku tak
janji
.

berapa
lama
lagi
akan
aku
mula
langkah
ini.

mungkin sehari dua ini.

mungkin satu minggu lagi.

atau mungkin
hingga
aku
sudah
berani
.

berani

hadapi semua
ini.

siapa yang
peduli
kalau
ia
sedekad
lamanya
lagi.

suatu hari akan tiba

nanti.

Ah!

Ia bukan mainan perasaan!

Pulang ke kampung di hari raya memang best!

Selamat Hari Raya Aidilfitri.
Maaf Zahir & Batin.

Jaga diri hiasi peribadi.

sakit.penat.mata.ini.waktu.itu

September 28, 2007

Hah. Tag ini telah lama aku simpan. Suefami yang beri. Dan aku sangat ingin makan nasi kerabu dan kuih akok yang paling sedap dibulan puasa ini. Boleh sesiapa tunjukkan dimana tempatnya ?

1. What’s bothering you right now?

hari Jumaat
kereta banyak
jalan sibuk
kerja masih banyak
nak balik cepat
nak menulis serba sedikit
lauk untuk berbuka
kereta masih tidak sehat
berfikir sebentar
jahanam punye proton!
jam 14.47 petang
hati tidak tenang
kau
ini malam sesi latihan berniaga
ade majlis berbuka sekali
rasa seperti tak sempat pergi
rumah bersepah lagi!
hish
siapa yang sibuk nak tau semua ni?
kuih akok pantai dalam
mengantuk
nasi kerabu dengan ikan goreng tepung bersama daging bakar
air tebu dan tepung pelita
gadis-gadis comel di Param
aiseh
aku mengantuk la!!

2. Describe your:

Wallet:
gaya lelaki metro masa kini
aku rasa

Wallpaper on PC:
ada gambar padang nan menghijau
ada awan sikit-sikit
dah

Background on Cellphone:
punya gambar orang pakai headphone
tampak funky
ada warna pelangi sikit-sikit
ntahlah

Jewellery worn daily:

Eyes :
betul-betul mengantuk sekarang ni
nampak kuyu je
selalu nampak kuyu juga
tapi tidak seperti hari ni
masuk ni dah 4 kali pergi basuh muka
menggeliat, menguap, terlelap
terlelap, menguap, menggeliat
mata aku penat

Life:
begitulah
hidup seorang lelaki biasa seperti aku ini

3. What are you/do you:

Doing this weekend:
pergi Seremban sama jorji punya family
jumpa kawan-kawan
pergi makan nasi beriani pak tam!

Wearing:
jeans dan juga sehelai baju T yang aku rasa tak lama lagi aku akan buang

Want:
hidup lebih lama lagi, dan menjadi kekasih kepada Cheryl Samad

Listening to:
micheal buble
dino
ride
dewa
lagu-lagu untuk berkugiran bising nanti

Smell like:
wangi senantiasa
kadang-kadang bau angin pagi
kadang-kadang bau manis
ada juga bau rokok kuat sangat
tapi biasanya, wangi sahaja.

4. Do you:

Believe in soulmate:
mungkin ada diluar sana
mana kau, hah?

Believe in Miracles:
hanya jika si-oh-sungguh-comelnya Cheryl Samad ingin menjadi kekasih aku!

Burn quickly in the Sun:
aku dah cukup gelap
matahari pun dah malas dah nak pancarkan habanya lebih-lebih pada aku

Who to tag?
ntah!
aku.dah.malas.dah!

Maaf.

Seminggu dua ini aku agak keberatan untuk menulis.

Jari jemari aku penatlah. Badan aku pun penat. Kepala otak jangan ceritalah.

Aku punya masa. Tetapi di pejabat agak kelam kabut sedikit.

Salah seorang pekerja di pejabat aku telah dibuang khidmat. Kerja-kerja aku dan rakan pejabat daripada hari pertama hingga ke hari ini ialah mengubah suai kerja yang sepatutnya telah lama siap. Seperti sekarang ini, aku diminta mengubah hasil-hasil kerja kami kembali, untuk ya-ampun-kesekian kalinya! Hari-hari dipejabat buat aku semakin hari semakin bosan dan penat dengan kerja. Aku alihkan kebosanan aku dengan melayari Internet. Aku cari gambar-gambar makanan, minuman enak, serta kuih muih di param-param serata negeri pada bulan puasa ini untuk mengubat mata aku yang penat.

Dirumah aku lebih suka tengok tv dan habiskan sisa masa dengan tidur. Setelah kenyang berbuka – semacam tiada hari esok untuk aku makan lagi. Param-param seperti sediakala, gagal. Kad merah. Keluar padang. Aku lebih suka melihat kelibat gadis-gadis yang oh-masih-seksi-di bulan puasa dan tak lupa juga gadis-gadis comel dicelah-celah ratusan orang ramai, daripada memandang makanan-makanan yang kebanyakannya senantiasa gagal apabila tiba puasa. Dasar meniaga setahun sekali. Sahaja ingin sibuk-sibuk berniaga itu ini. Dia pun hendak berniaga juga. Harga tidak perlu cerita, mak datuk mak nenek mahalnya. Rasanya pula – janganlah cuba dicerita kongsi, buat sakit hati. Mimpilah kalau semuanya sedap.

Dan, aku berkabung. Masih berkabung. Masih bersedih.

Aku berkabung untuk arwah adik Nurin Jazlin.

Aku berkabung untuk EPL.

Dan maaf, untuk kesekian kali.

Aku perlu sambung kerja lagi!