tuah.hati.kental.kayu

November 14, 2008

ibarat Hang Tuah yang setia pada Sultan Mansur Shah.

aku juga setia mendengar kata boss di tempat kerja aku.
mungkin sebab dia boss aku.
kalau aku yang boss, dah tentu dia yang patut dengar kata aku.
keseorangan dirumah besar ini buat aku mengantuk.
tv 21 inci tak banyak membantu.
tiada apa disini.
sunyi.
hujan dari tadi.
aku perlu pulang.
tapi boss aku tak benarkan.
membuang hari, katanya.

kerja dikejauhan ini sangat perlukan pengorbanan.

korban 1: buang sesi minum petang dan lepak diwaktu malam bersama rakan-rakan.
korban 2: buang sesi menonton di panggung wayang.
korban 3: buang sesi berehat ditepian pantai port dickson.
korban 4: buang sesi memongget dikelab malam
korban 5: buang sesi hari minggu untuk melihat kelibat gadis-gadis yang-oh-sungguh-seksi ditengah laman kota.
korban 6: buang sesi peluk cium dengan anak buah aku, layla kathija.
korban 7: buang sesi ke the curve, mid valley, atau one utama untuk meraikan kegairahan manusia membeli belah.
korban 8: buang sesi bersukan snuker bersama jorji.
korban 9: buang sesi menyorak pasukan bola kegemaran, juga bersama jorji.

dan korban paling besar yang terpaksa aku akur buat,

korban 10: buang sesi untuk bertemu dengan gadis-gadis yang perlukan bantuan untuk pulang ke rumah, atau ke tempat kerja, atau perlukan khidmat teman gelak ketawa kemana-mana.

10 aturcara hidup paling yang penting dalam kehidupan aku buat masa sekarang. aku tak minta lebih.

tak tidur malam, demam-demam, komitmen yang melampau; adalah salah satu sifat semulajadi yang aku ada untuk setiap kerja yang aku buat.

sama seperti Hang Tuah, tetap setia menurut perintah biar pernah difitnah sultan sendiri dan terus menerus berkhidmat bersama keris sakti hingga akhirnya membunuh teman kandung sendiri.

hidup tanpa pengorbanan ialah hidup tanpa hati dan perasaan.
hidup tanpa hati dan perasaan ialah hidup seperti tiang kayu.

tapi, kalau dah semua aku korbankan – tidakkah hidup aku sama seperti yang aku nyatakan?

hidup seperti tiang kayu.

dan, aku tak mahu sama sekali menjadi seperti Hang Tuah.

Advertisements

sakit.penat.mata.ini.waktu.itu

September 28, 2007

Hah. Tag ini telah lama aku simpan. Suefami yang beri. Dan aku sangat ingin makan nasi kerabu dan kuih akok yang paling sedap dibulan puasa ini. Boleh sesiapa tunjukkan dimana tempatnya ?

1. What’s bothering you right now?

hari Jumaat
kereta banyak
jalan sibuk
kerja masih banyak
nak balik cepat
nak menulis serba sedikit
lauk untuk berbuka
kereta masih tidak sehat
berfikir sebentar
jahanam punye proton!
jam 14.47 petang
hati tidak tenang
kau
ini malam sesi latihan berniaga
ade majlis berbuka sekali
rasa seperti tak sempat pergi
rumah bersepah lagi!
hish
siapa yang sibuk nak tau semua ni?
kuih akok pantai dalam
mengantuk
nasi kerabu dengan ikan goreng tepung bersama daging bakar
air tebu dan tepung pelita
gadis-gadis comel di Param
aiseh
aku mengantuk la!!

2. Describe your:

Wallet:
gaya lelaki metro masa kini
aku rasa

Wallpaper on PC:
ada gambar padang nan menghijau
ada awan sikit-sikit
dah

Background on Cellphone:
punya gambar orang pakai headphone
tampak funky
ada warna pelangi sikit-sikit
ntahlah

Jewellery worn daily:

Eyes :
betul-betul mengantuk sekarang ni
nampak kuyu je
selalu nampak kuyu juga
tapi tidak seperti hari ni
masuk ni dah 4 kali pergi basuh muka
menggeliat, menguap, terlelap
terlelap, menguap, menggeliat
mata aku penat

Life:
begitulah
hidup seorang lelaki biasa seperti aku ini

3. What are you/do you:

Doing this weekend:
pergi Seremban sama jorji punya family
jumpa kawan-kawan
pergi makan nasi beriani pak tam!

Wearing:
jeans dan juga sehelai baju T yang aku rasa tak lama lagi aku akan buang

Want:
hidup lebih lama lagi, dan menjadi kekasih kepada Cheryl Samad

Listening to:
micheal buble
dino
ride
dewa
lagu-lagu untuk berkugiran bising nanti

Smell like:
wangi senantiasa
kadang-kadang bau angin pagi
kadang-kadang bau manis
ada juga bau rokok kuat sangat
tapi biasanya, wangi sahaja.

4. Do you:

Believe in soulmate:
mungkin ada diluar sana
mana kau, hah?

Believe in Miracles:
hanya jika si-oh-sungguh-comelnya Cheryl Samad ingin menjadi kekasih aku!

Burn quickly in the Sun:
aku dah cukup gelap
matahari pun dah malas dah nak pancarkan habanya lebih-lebih pada aku

Who to tag?
ntah!
aku.dah.malas.dah!

Maaf.

Seminggu dua ini aku agak keberatan untuk menulis.

Jari jemari aku penatlah. Badan aku pun penat. Kepala otak jangan ceritalah.

Aku punya masa. Tetapi di pejabat agak kelam kabut sedikit.

Salah seorang pekerja di pejabat aku telah dibuang khidmat. Kerja-kerja aku dan rakan pejabat daripada hari pertama hingga ke hari ini ialah mengubah suai kerja yang sepatutnya telah lama siap. Seperti sekarang ini, aku diminta mengubah hasil-hasil kerja kami kembali, untuk ya-ampun-kesekian kalinya! Hari-hari dipejabat buat aku semakin hari semakin bosan dan penat dengan kerja. Aku alihkan kebosanan aku dengan melayari Internet. Aku cari gambar-gambar makanan, minuman enak, serta kuih muih di param-param serata negeri pada bulan puasa ini untuk mengubat mata aku yang penat.

Dirumah aku lebih suka tengok tv dan habiskan sisa masa dengan tidur. Setelah kenyang berbuka – semacam tiada hari esok untuk aku makan lagi. Param-param seperti sediakala, gagal. Kad merah. Keluar padang. Aku lebih suka melihat kelibat gadis-gadis yang oh-masih-seksi-di bulan puasa dan tak lupa juga gadis-gadis comel dicelah-celah ratusan orang ramai, daripada memandang makanan-makanan yang kebanyakannya senantiasa gagal apabila tiba puasa. Dasar meniaga setahun sekali. Sahaja ingin sibuk-sibuk berniaga itu ini. Dia pun hendak berniaga juga. Harga tidak perlu cerita, mak datuk mak nenek mahalnya. Rasanya pula – janganlah cuba dicerita kongsi, buat sakit hati. Mimpilah kalau semuanya sedap.

Dan, aku berkabung. Masih berkabung. Masih bersedih.

Aku berkabung untuk arwah adik Nurin Jazlin.

Aku berkabung untuk EPL.

Dan maaf, untuk kesekian kali.

Aku perlu sambung kerja lagi!

Aku dijemput hadir untuk majlis keramaian makan malam oleh sebuah syarikat korporat-keparat, ini malam. Majlis yang disediakan untuk pelanggan-pelanggan mereka yang telah banyak menghabiskan duit syarikat dengan menggunakan servis mereka yang dikatakan berbaloi dengan jumlah yang dikeluarkan. Hah, tolonglah. Dengan kata lain, majlis ini diseparuh-taja secara lansung oleh bayaran ribuan ringgit yang telah kami belanjakan. Ada makan-makan. Ada ucapan-ucapan bodoh. Ada majlis cabutan bertuah. Dan punya malam tema iaitu, Merah. Hebat bukan? Dan sebahagian kami akan terus sahaja mengagumi hasrat murni syarikat terbabit yang bersusah payah menghabiskan duit itu kembali kepada kami.

“Kerana anda adalah keutamaan kami” – Eleh.

Ok. Itu tidak penting. Sebab duit yang telah habis beribu-ribu itu bukan duit aku. Yang penting, majikan suruh aku pergi. Mereka tidak dapat memenuhi jemputan itu atau mereka memang malas untuk melayan benda-benda mengarut seperti itu.

Baiklah. Aku cuba untuk pergi, atau ada bagusnya juga aku pergi. Boleh makan sepuas-puas hati. Tambah berat sikit lagi. Tetapi aku perlu beri pengesahan dengan segera. Aku mula isi borang dan dipertengahan jalan, aku letak kembali pena diatas meja. Sesuatu berjaya menganggu benak fikiran aku. Setelah habis mengisi nama aku, ada satu lagi nama yang perlu aku isi. Partner’s Name. Nama pasangan?

Puas aku berfikir, siapa yang patut aku bawa bersama.

Teman nombor 1: Aku jemput seorang gadis comel ini. Keberatan. Punya majlis keramaian anak buah, katanya. Baiklah. Tidak mengapa.

Teman nombor 2: Sahabat baik aku. Lelaki. Tapi katanya, kami boleh berlakon jadi teman sejenis. Bawa anaknya sekali. Boleh raih publisiti! Aduh!

Teman nombor 3: Seorang gadis yang telah aku berhubung dengan hanya melalui pesanan ringkas sms(!), berbulan lamanya. Ini cadangan teman nombor 2. Tetapi aku rasakan ia masih belum sesuai. Belum sesuai untuk semua. Dan belum sesuai untuk diceritakan disini juga. Hah.

Teman-teman lain: Entahlah! Aku rasa aku tak punya sesiapa lagi. Dan aku.dah.malas.dah! untuk berfikir lagi.

Jam menunjukkan pukul 5.30 petang, waktu yang paling sesuai untuk pergi minum petang dan terus pulang. Dan aku masih belum hantar borang pengesahan. Dengan kata lain, aku berjaya juga untuk tidak pergi. Dengan kata aku, pergilah jahanam!

Kalau.dah.penat.sangat

August 28, 2007

Di ofis (hari ini).
Meja berselerak. Kertas kerja sana sini. 2 kotak rokok Winston Merah 14 batang, kosong. Botol air mineral juga, kosong. Nota kecil temujanji yang aku lupa untuk pergi. Surat khabar THE SUN, 5 July 2007, masih belum dibaca. Cd-cd kosong, ada juga yang telah diguna pakai. Aku pun tak tahu yang mana satu. Harus diperiksa satu persatu. Pergilah jahanam. Ada seorang perempuan kat ofis ni cakap nak melenting aje. Kasi bingit satu ofis. Mungkin sebab gaji dia besar agaknya. Mulut nak laser. Bahasa nak puaka. Hidupkan komputer, lembab gila. Mata terus pedih bila tengok lama-lama. Aku pun dah lupa benda yang harus dibuat. Dirumah tadi macam ingat. Sampai ofis terus poison. Bank pula telefon, “En. ha.mije.san, kami masih belum terima bayaran kereta untuk bulan ini”. Suara macam comel, tapi cakap macam aku ni pekak. Terus buat aku benci. Pegilah jahanam. “Nanti hujung bulan saya bayarlah!”. Saja ingin bagi aku naik angin. Satu tin air 100plus. Tuang kedalam mulut, sekadar basahkan lidah! Pemetik api ada 2, rokok sebatang pun tak ada. Fail menimbun, mengalahkan CEO. Buku-buku rujukanlah, buku notalah. Kertas conteng pun ada. Bila dilihat kembali, haram aku tak ingat semuanya. Tak lupa juga bil telefon ofis diatas meja. Pengarah yang beri, semalam sebelum pulang. Suruh lihat dan tanda mana-mana panggilan personal yang telah dibuat. Bil melambung katanya. Aiseh, nak kena potong gaji ke?

Dirumah (sebentar lagi).
Maha sepah. Debu sana sini. Baju yang dibasuh semalam masih didalam mesin basuh. Aku lupa lagi. Bil elektrik dan bil air diatas meja. Masih belum berbayar. Astro baru tertangguh sebulan, sudah kena caj lewat bayaran. Kepala hotak dia lah. Surat ntah siapa diatas meja. Bermacam-macam nama. Tuan rumah ada, penyewa lama pun ada. Aku punya, tiada. Permaidani penuh dengan debu, dengan lebihan-lebihan benang yang terkeluar. Buruk sangat rupanya. Habuk rokok merata-rata. Hish. Masuk bilik. Rupa bantal dan alas tilam semacam sang beruang yang baru lepas tidur. Kain baju yang kering, berkeliaran diatasnya. Belum dilipat. Masuk hari ini sudah 3 hari. Lantai terasa melekit bila berjalan. Pokok didalam bilik air pun nampak penat. Layu aje. Aku lupa siram ke?

Dalam kepala otak (daripada tadi).
Cuba juga buat kira-kira. Tapi tak berjaya.
Terus dia kata –

Aku dah malas dah!!

antara.ketagih.&.menagih

August 13, 2007

Aku.dah.malas.dah!

Aku gemar menghantar pesanan ringkas sms.

Aku suka bermain kata-kata apabila menulis pesanan ringkas sms. Sudah menjadi kebiasaan untuk aku menggunakan satu-satunya teknologi yang masih mesra pengguna, tak lain dan tak bukan, SMS! Jangankan 3G, nak guna kamera telefon pun aku tak peduli.

Teriak 1: “Kau ni, hari-hari hantar sms. Kenapa tak call aje?” – eh, suka hati akulah.

Teriak 2: “Kau ni, kejap2 flip telefon hantar message. Lepas tu tutup, lepas tu flip balik. Rosak telefon tu nanti baru padan muka kau!” – nasihat yang paling aku suka.

Aku suka menghantar sms sebab aku punya ide-ide, ehem.. salah tu. Aku punya imaginasi yang luar biasa bila berkarya dalam bentuk penulisan sms, terutama sekali (dan untuk kesekian kalinya!) kepada gadis-gadis yang comel. Semacam menulis puisi pendek. Ringkas. Cantik.

Biasanya apabila aku telah dirasuk oleh sindrom sms, dirumuskan bahawa aku akan menjadi begini:

(Telefonku dipegang erat + (Membaca balik message dioutbox – pastikan ayatku tadi disusun cantik)) * Debaran menunggu jawapan balas = Tersenyum sendiri.

Disebabkan ketagihan sms aku, telefon bimbit aku telah mengalami sedikit ganguan mental akibat desakan jari-jemariku yang laju menekan butang-butang abjadnya. Kerana, seperti biasa aku akan pastikan kau mendapat jawapan balas kurang daripada 1 minit! Itu janji aku. Masakan sanggup untuk aku biarkan kau menunggu dengan lebih lama?

Lalu tersimpanlah karya-karya sms yang pernah dihantar dan diterima balas, didalamnya. Dan bergemalah sorakan-hilai-ketawa teman-teman yang berteriak nasihat, konon-kononnya.

Setelah sebulan dibaik pulih, aku berupaya kembali menggunakan keistimewaan aku – sms! Tapi aku dah tak punya sesiapa untuk ber-sms. Tiba-tiba. Kau hilang. Tiada balas. Berhari lamanya!

Jari-jemari aku resah, kau tau tak?!

Uh. Aku ketagih juga untuk menghantar sms padamu, wahai gadis yang comel.

“Awak. Buku yang awak pinjam daripada saya dulu, boleh dipulangkan kembali tak?” – terjemahan ringkas, sms terakhir aku.

Sumpah!

Nota Penting: Tiada jawapan balas hingga ke hari ini untuk sms terakhir aku itu. yay!

kau.dah.bisu.eh?

August 11, 2007

“Kenapa tiba-tiba kau hilang?”

Hidup aku tak pernah lari dari membuat keputusan-keputusan yang kurang bijak; demikian juga bagi yang ini. Keputusan untuk menulis sorakan dan maki hamun hati yang kadang-kadang aku sendiri tak faham. Biarkan mereka tahu. Biarkan mereka ketawa. Aku peduli apa?

Dulu kau kata akulah pelangi mu?

Dulu juga, kau pernah berkata yang aku ni hero (ulang: hero!) mu.

Dan dari dulu lagi, aku dah kata – “Wahai gadis yang comel, jangan terlalu memujiku, kerana aku tak berupaya untuk menahan godaan itu..”

Aku lelaki. Dan aku akan bertindak seperti seorang lelaki. Punya upaya untuk memberi kata-kata keramat yang bisa buat kau goyah. – Bukankah aku dah kata.

Apabila hati dah diusik, semacam ada adunan yang dah sebati sedikit. Akan tahu juga sesuatu yang tak kena pabila sampai waktunya.

Tamat. Habis. Entah kenapa. Hilang. Mana kau pergi?

Nah. Ambiklah ubat. Tulisan ini sebagai tanda rasa marah aku. Aku tak peduli. Aku ingin marah juga. Aku peduli apa.

“Aku menulis bukan kerna nama..” – itu kata Abg. Ramli Sarip.

“Aku menulis kerana kau, kerana aku marahkan kau!” – ini kata-kata aku. Mungkin hanya untuk sekejap sahaja. Jangan takut ya wahai gadis yang comel. Aku tidak sekejam itu.

Oleh itu, membuat satu keputusan yang kurang bijak adalah lebih baik daripada tidak membuat apa-apa keputusan.

Aku.dah.malas.dah!