epilog.siri.i.ii.iii.&.iv

August 23, 2007

i. Untuk lelaki itu (kau yang buat aku marah padamu)

kau memang menyakitkan hati aku
maha sakit rasanya
kau berjaya buat aku kusut untuk kesekian kalinya
dan
kau berjaya buat aku ungkit kisah lama
aku masih tidak faham, atau mungkin ada baiknya untuk aku tidak perlu faham – mengapa ia terjadi
mungkin kau kusut, tetapi ini bukan caranya
mungkin kau berserabut, tapi ini bukan penyudahnya
mungkin kau sakit hati
tapi hendak saja aku kata “Pergila mati!!

dengar sini (aku dah marah ni!)
pada waktu itu
dahulu itu
kau tahu tak betapa sakitnya hati aku bila berhadapan dengan
manusia-manusia yang bodoh percakapannya
singkat otaknya
pendek akalnya
bercerita tentang kau
bercerita tentang kami semua
kau tahu tak
betapa sakitnya hati aku mendengar cerca hamun yang tidak kira masa
cerita yang ku anggap karut semuanya
hanya untuk lihat wanita yang kau puja itu tersenyum
dibawa pergi
kau tau tak betapa peritnya untuk aku telan semua itu
aku perlahankan denyut marah maha hebat itu
supaya aku bisa tenang hadapi semua itu
supaya aku bisa senyum hadapi semua itu
kau tau tak
mungkin kau tidak pernah tahu
(salah tu) memang kau tidak pernah ingin ambil tahu
tidak pernah ambil tahu
kami tinggalkan sementara kasih sayang manusia lain kerana kau
kami telan dan kami pejam
biarkan saja
harap esok kembali reda

dan sekarang habis kau buang semuanya
penat aku
sakit akal aku. perit hati aku. pedih mata aku
menggigil aku menaip ini semua
ingin saja aku sumpah seranah sepak terajang
ingin saja aku maki mereka semua kembali

kerana aku tahu kau sedang ketawa

berdosakah aku
biarkan
biar aku tanggung dosa
biar aku tanggung semuanya
pegilah jahanam
pegilah mati
pergilah mampus cilaka pukimak sundal babi

ya
aku masih belum puas hati
dan mungkin ada baiknya juga setelah kau pergi

ii. Untuk wanita itu (aku tetap sayangkan mu)

tiada yang menyakitkan hati kecil aku jika mendengar kau menangis
tiada yang menaikkan amarah aku apabila mendengar engkau merintih
tiada apa yang meresahkan jiwa aku jika mendengar engkau tersisih
aku kagum
aku amat kagum
kau masih boleh berdiri setelah sekian lama
kau masih boleh senyum tertawa dihadapan mereka
kita pernah harung bersama
kau pula hampir hilang segalanya
tapi kau tak pernah putus asa
air itu tidak pernah kering dari mata
kau cuba selindung kesedihanmu
kau cuba tenangkan hatiku
kau cuba hiburkan hatimu
tak mengapa
buangkanlah sedih itu
buangkanlah memori itu ya
tak mengapa
biarkan sahaja lelaki itu pergi
biarkan saja lelaki itu berambus dari sini
dari kita
kerana kau punya cinta
yang maha hebat dari segala
yang aku pasti si lelaki itu takkan jumpa
kerana kau punya aku dan yang lain
yang cinta tak pernah usang walaupun untuk semusim
kerana kau punya cinta aku yang takkan padam
cinta aku yang takkan hilang

iii. Untuk nemoku (kau masih bidadari comelku)

maafkan aku
untuk kertelanjuran aku membawamu pada hari itu
aku lalai
aku mamai
tak sangka begitu padahnya
remuk hatiku melihat kau begitu
betul
aku tak tipu
sakit sungguh hati aku
puas aku menjaga mu seperti sang puteri
melihatkan dirimu remuk dibelakang bontot lori
dipagi hari
maafkan aku ya
lain kali aku tak buat lagi
aku akan hati-hati

iv. Jangan ditanya mengapa

2-3 hari ni aku agak kusut. Kusut dengan kerja. Kusut dengan diri sendiri. Masih kusut dengan kau (!). Ya, engkau wahai sigadis comel. Kusut dengan perutku yang makin bulat membesar. Aku pelik. Aku semakin berselera makan sejak akhir-akhir ini. Kemarahan aku disudahi dengan hidangan tengahari yang lazat tak terkata. Aku tenang setelah perutku kenyang. (Ulang: tenang setelah perutku kenyang).

Aku kusut yang maha hebat. Buat aku pening lagi. Buat aku berfikir lagi. Mungkin semua ini memang telah dijanji. Tak perlu aku persoalkan lagi. Aku cuba tenangkan diri, seperti biasa. Sebagaimana aku mampu harungi dengan tenang untuk yang sebelum-sebelum ini. Aku tak punya kuasa untuk mengubahnya kembali. Sama juga bagi situasi ini.

Kusut ke-tama, kereta aku melanggar bontot lori. Sekelip mata. Hinggakan aku masih tak mampu mengingati kembali bagaimana ia terjadi. Hingga ke hari ini! Aduh!

Kusut ke-dua, duit aku habis lagi. Aku dah mula menyimpan saki baki gaji sebagai wang simpanan untuk beberapa bulan sebelum ini. Habis semuanya aku guna untuk mengubah suai wajah keretaku agar kembali berseri. Tidak mengapa aku fikir, semuanya kerana kecuaian aku sendiri. Sesuai dengan muka aku.

Dan kusut yang ke-tiga, kusut yang maha hebat dari kedua-dua kusut yang diceritakan sebentar tadi. Tetapi aku rasa, mungkin sudah cukup dengan epilog diawal entri ini. Nanti aku sakit hati lagi. Nanti aku marah lagi.

Aku rasa aku perlu bernafas sebentar.

Oh ya, selamat hari lahir untuk wanita itu. Aku sayang akan kamu!!

Advertisements

Pada waktu ini
aku amat rindu pada –
ayahku yang telah pergi
adikku yang telah pergi
datuk dan nenekku yang telah pergi
saudara mara
rakan-rakan yang telah pergi

Pada waktu begini
aku rindu pada –
rakan sekolah yang telah terpisah
pekan kecil diwaktu silam
tali air dan sungai – mandi telanjang menyelam
bermain daun tepuk
tudung botol dan konda kondi
teriak ibu memanggil pulang
balik disebat
esok bermain lagi

Oh ya
aku rindu juga pada ibu dan adik-adik dikampung
diwaktu begini

Pada waktu begini
aku rindu pada –
ketukan pintu si tuan rumah dipagi hari meminta sewa
nasi lemak Arip di Paris bersama telur separuh masak dan vade-nya
atau
beramai-ramai menuju ke Railway untuk mee kari aunty
ke Sunshine untuk sup kambingnya
Nasi beriani Pak Tam tiba puasa
ah..banyak lagi tempatnya!
berkugiran bising bersama teman-teman
berborak dari siang hinggalah ke malam
tak pernah padam
rindu pada Terminal One
untuk aku buang masa
berikan aku 5 minit sahaja!
walaupun loya
walaupun bosan
walaupun terasa hendak bertumbuk dengan penghuninya
tuan kedainya
walaupun dipenuhi dengan gadis-gadis yang kurang comelnya
Rindu pada
Seremban!

Tapi
pada saat ini
aku tau
yang kau dihujung sana tu
rindukan aku
Kan?

Eleh.